Daoed Joesoef Pernah Melarang Pemakaian Jilbab Di Sekolah Ketika Jadi Mendikbud.

oleh -531 views
PADANG,SUMBARTODAY-Warisan menyebalkan dari mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Daoed Joesoef bagi aktivis pergerakan mahasiswa adalah Normalisasi Kehidupan Kampus/Badan Koordinasi Kemahasiswaan (NKK/BKK). Kebijakan ini dipandang sebagai biang kerok atas lesunya gerakan politik mahasiswa untuk kritis kepada pemerintah.

“Baru sekitar dua minggu menduduki kursi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Dr. Daoed Joesoef meluncurkan konsep Normalisasi Kehidupan Kampus (NKK) dan Badan Koordinasi Kemahasiswaan (BKK) yang dituangkan dalam surat keputusan No.0156/U/1978, tertanggal 19 April 1978. Konsep NKK/ BKK pada dasarnya bertujuan untuk menormalkan kembali kampus sebagai lembaga ilmiah,” tulis Marwan Saridjo dalam Tragedi Daoed Joesoef: Catatan Atas Otobiografi Dia dan Aku(2007: 45).

“Inilah awal dari depolitisasi kampus di Indonesia. NKK/BKK sama sekali tidak memberi kesempatan bagi berkembangnya kreativitas mahasiswa,” tulis A.M. Saefuddin dalam Ijtihad Politik Cendekiawan Muslim (1996: 51).

Perpolitikan kampus pun dikebiri. Sebelumnya pernah ada Dewan Mahasiswa (Dema), lalu muncul Badan Eksekutif Mahasiswa (BEM), Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM), juga Himpunan Mahasiswa Jurusan (HMJ) atau Himpunan Mahasiswa (HIMA). Kesemuanya tak segarang DEMA. Di masa Daoed Joesoef pula, Sistem Kredit Semester (SKS), yang kadang dipelesetkan sebagai “Sistem Kebut Semalam”, diterapkan di semua perguruan tinggi pada 1978.

Kebijakan Daoed Yusuf Bertolak Belakang Dengan Islam

Selain urusan kampus, Daoed Joesoef dikenal karena kebijakan melarang pemakaian jilbab di sekolah-sekolah umum. “Para siswa putri yang tetap bertahan memakai jilbab menjadi korban,” tulis Marwan Saridjo (hlm. 85).

Jika si siswa putri itu keukeuh dengan jilbabnya, dia harus pindah ke sekolah agama (madrasah) atau dikeluarkan dari sekolahnya. Di masa Orde Baru, jilbab memang dicap eksklusif.

Menurut Salim Said dalam Menyaksikan 30 Tahun Pemerintahan Otoriter Soeharto(2016), Daoed Joesoef disebut sebagai orang yang tidak mendukung “kebijakan Soeharto yang bersahabat dengan Islam Syariah” (hlm. 125). Dalam hal ini, Daoed Joesoef tentu kena cap sekuler (yang memisahkan agama dengan negara), dan bisa jadi dicap anti-Islam, meski dia sendiri orang Islam. Belakangan, ketika Soeharto mulai merangkul kelompok Islam, jilbab pun diperbolehkan, bahkan menjamur hingga sekarang.

“Dalam memoarnya, kebijakan melarang pemakaian jilbab itu tidak disinggungnya. Mungkin ada keengganan untuk membela kebijakan pelarangan pemakaian jilbab karena dewasa ini hampir semua siswi sekolah umum berjilbab,” lanjut Marwan Saridjo (hlm. 85).

Sikap sekuler itu dikaitkan dengan latar belakang pendidikan tingginya di Perancis. Daoed Joesoef “adalah doktor didikan Perancis (Sorbonne) yang sangat kagum pada sekularisme yang dipraktikkan negara tempatnya belajar,” tulis Salim Said.

Sekularisme di Perancis soal jilbab berbeda dengan sekularisme ala Amerika yang lebih toleran. “Sekularisme Perancis berpangkal pada Revolusi Perancis yang memusuhi agama,” lanjut Salim Said.

Daoed tak ingin menonjolkan atau mengunggulkan satu kelompok tertentu. “Kalau nanti yang diunggulkan di sini hanya satu agama, yaitu Islam, saya khawatir Negara Indonesia akan pecah tidak lama setelah terbentuk,” tulis Daoed Joesoef dalam Emak: Penuntunku dari Kampung Darat sampai Sorbonne (2003: 148).

Dia paham betul bahwa umat Islam bukan satu-satunya yang berjasa membangun Republik. Ada agama-agama lain yang umatnya berkontribusi atas berdirinya Indonesia.

Setelah tak jadi menteri lagi, Daoed Joesoef aktif di Centre for Strategic and International Studies (CSIS), yang dikenal sebagai think tank Orde Baru. “Tidak ada istilah menganggur,” kata Daoed Joesoef seperti dicatat dalam buku Apa dan Siapa Sejumlah Orang Indonesia 1983-1984 (1984: 333).

Daoed Yusuf rajin menghadiri pertemuan-pertemuan terkait dunia ilmu pengetahuan dan rajin menulis di beberapa surat kabar nasional. Baik tentang politik, agama, mode, atau pendidikan. Selain menulis, Daoed juga melukis. Di masa Revolusi, dia berteman dengan beberapa pelukis seperti Tino Sidin, Nasyah Djamin, Affandi, juga Trubus. Namun kurang akrab dengan maestro lukis lain, Sudjojono. 

Dalam Mengenang Hidup Orang Lain: Sejumlah Obituari (2010), Ajip Rosidi mengaku pernah mengusulkan kepada Daoed Joesoef yang sedang menjadi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan agar Sudjojono diberi gelar Doktor Kehormatan oleh salah satu universitas di Indonesia. Seperti pernah diberikan kepada Affandi. 

“Sebagai alasan saya kemukakan peranan Sudjojono sebagai peletak dasar seni lukis Indonesia modern dan juga sebagai guru dari sekian banyak pelukis yang sekarang menjadi kebanggaan kita,” tulis Ajip. Namun, usulan itu tidak mendapat tanggapan dari Daoed Joesoef. 

Di dunia seni lukis, Daoed Joesoef pernah menjadi Ketua Seniman Indonesia Muda (SIM) cabang Yogyakarta pada masa Revolusi. Ia termasuk orang yang mengarahkan pemuda Trubus untuk menekuni seni lukis. Daoed Joesoef pula yang memasukkan Trubus ke SIM. Belakangan, Trubus termasuk seniman kesayangan Presiden Sukarno. Selepas Revolusi, pada 1950-an, Daoed Joesoef pernah jadi pelukis poster film. 

Daoed Joesoef pernah mencicipi sekolah militer di Brastagi, lalu jadi tentara di Sumatera Timur pada masa awal Revolusi, sebelum akhirnya dia berada di Yogyakarta. Pangkat terakhirnya adalah letnan. Dia tidak meneruskan karier di Tentara Nasional Indonesia (TNI) setelah Belanda angkat kaki dari Indonesia dan memilih sekolah lagi hingga perguruan tinggi. 

Dia lulus sebagai sarjana dari Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia pada 1959. Lalu meneruskan ke Universitas Sorbonne, Perancis. Di negeri itu, dia meraih dua gelar doktor, yakni Ilmu Keuangan Internasional dan Hubungan Internasional (1967) serta Ilmu Ekonomi (1973). 

Pulang ke Indonesia, dia ikut mendirikan Center for Strategic and International Studies (CSIS) pada 1971. Di mana dia menjadi ketuanya. Daoed Joesoef akhirnya terkenal sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan dan cukup diingat dalam sejarah Indonesia, meski menjabat satu periode saja.

Daoed Joesoef meninggal dunia di Jakarta pada 23 Januari 2018, tepat hari ini setahun lalu, dalam usia 91. Jenazahnya dimakamkan di Makam Giri Tama, Bogor, Jawa Barat.

Artikel ini pertama kali ditayangkan pada 24 Januari 2018 sebagai obituari Daoed Joesoef dengan judul “Antara Jilbab, NKK/BKK, dan Daoed Joesoef”. Kami melakukan penyuntingan ulang dan menerbitkannya kembali untuk rubrik Mozaik.

Penulis: Petrik Matanasi
Editor: Ivan Aulia Ahsan

(sumber tirto.id) 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *